PENAFIAN (DISCLAIMER)

Pihak penulis "Fikiran Kami" tidak akan bertanggungjawab atas segala hal yang akan terjadi hasil daripada nukilan di blog ini. Tulisan yang diterbitkan di blog ini hanya cetusan pendapat dan pandangan peribadi penulis ataupun pautan sumber-sumber yang dipilih.

Yang Mengikuti

There was an error in this gadget

02 April 2008

Exco Perak tidak seimbang?

Setiap komen yang anda berikan haruskan tidak berlandaskan emosi. Rasional adalah perkara yang wajib dipertimbangkan di dalam setiap komen anda. Komen anda amatlah dihargai.


Menteri Besar Perak, Ir. Mohammad Nizar Jamaluddin telah mengemukakan barisan Exco Kerajaan Campuran DAP-PKR-PAS Perak. Barisan yang terdiri daripada 6 EXCO DAP, 3 PKR, dan 1 PAS tidak termasuk jawatan Menteri Besar. Daripada komposisi itu, 6 orang adalah kaum Cina, 3 orang Melayu dan 1 kaum India.

Jelaslah bahawa ada agenda tersembunyi di sebalik barisan EXCO baru ini. Negeri Perak terdiri lebih 50% kaum Melayu. Jika fakta ini diambil kira, mengapa hanya 3 sahaja EXCO Melayu? MB Nizar sudah tentu sukar untuk menjalankan tanggungjawab untuk menjaga kepentingan Melayu (jika benar dia ingin menjaga kepentingan bangsanya sendiri) kerana akan "diasak" oleh EXCO DAP kaum Cina.

Di mana-mana sudut dunia ini, dalam sesebuah kerajaan, golongan majoriti akan mudah membuat sesuatu perkara tanpa perlu persetujuan minoriti. Dalam kes ini, Perak, majoritinya adalah Melayu, tetapi pembuat keputusannya adalah kaum Cina. Benarkah seperti kata sesetengah pihak yang penulis dengar, "orang Melayu akan terjaga kepentingannya kerana MBnya adalah Melayu" walaupun majoriti kerajaannya adalah Cina?

Bagi penulis, orang yang mengeluarkan penyataan ini tidak memahami konsep kekuasaan sesebuah kerajaan. Sesebuah masyarakat majoriti perlukan komposisi yang juga majoriti dalam sesuatu pentadbiran supaya seimbang dengan nisbah masyarakat. Ini untuk memudahkan sesuatu aduan atau harapan rakyat dapat disampaikan.

Penulis merasa kesal kerana orang Islam sendiri tidak mahu bekerjasama sesama orang Islam. Malah sanggup bekerjasama dengan orang bukan Islam yang selama ini secara terang-terangan menentang Islam. Perbuatan ini seolah-olah menyamai sifat-sifat golongan Syiah. Jika kita membaca sejarah, kita pasti dapat tahu golongan Syiah tidak akan bekerjasama dengan ahl-Sunnah wal-Jamaah. Juga terdapat pemimpin Syiah yang sanggup mengkafirkan golongan ahl-Sunnah ini.

Kini negeri Perak, tidak ubah seperti Singapura yang mana kerajaannya tidak mengikut komposisi kaum yang ada. Di Singapura, walaupun orang Melayu membentuk peratusan kedua terbesar, tetapi hanya ada seorang menteri sahaja. Sedangkan kaum India yang ketiga terbesar pula dapat menjawat pelbagai jawatan, malah dilantik menjadi Presiden Singapura. Kali pertama dan terakhir seorang Presiden Melayu ialah Tun Yusof Ishak ketika era Singapura baru merdeka. Jika alasannya tiada orang Melayu yang berkelayakan, adalah sangat mustahil. Ada di antara orang Melayu Singapura yang berkaliber dan berdedikasi, bukannya tidak ada langsung.

Teringat penulis pada seorang rakan penulis yang berpihak pada pembangkang. Katanya sebelum pilihan raya, "Haram bagi orang Islam mengundi bukan Islam kerana kita akan menanggung dosanya nanti," Tetapi lain pula nadanya setelah pilihan raya, "Kita patut undi bukan Islam kalau dia bawa faedah pada kita," Rasa keliru, namun itulah hakikatnya. Penulis tak pernah lupa ayat-ayat yang dikeluarkan oleh rakan penulis yang seorang ini. Terbukti katanya sekejap tak boleh, sekejap boleh. Mana pendiriannya?

Adakah pasti kaum lain akan menjaga kepentingan Melayu? Sudah tentu tidak kerana hanya kitalah sebagai orang Melayu yang wajib menjaga kepentingan kita, kaum lain akan menjaga kepentingan kaum masing-masing, atau anda boleh membuat pilihan supaya Malaysia menjadi seperti Singapura atau sekurang-kurangnya seperti Pulau Pinang.

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget


Sila berikan komen dengan menyatakan nama anda. Komen dengan menggunakan nama Anonymous bermakna anda adalah seorang pengecut yang tidak berani bertanggungjawab terhadap komen anda sendiri.